MANFAAT UZLAH BAGI PENCERAHAN HATI DAN KETAJAMAN PIKIRAN

Tak ada sesuatu yang lebih bermanfaat bagi hati sebagaimana uzlah, sebab dengan memasuki uzlah alam pemikiran kita akan menjadi lapang.”

Mengobati penyakit hati bagi seorang murid merupakan sebuah kewajiban. Sementara penyakit-penyakit hati itu terjadi karena kekalahannya terhadap hokum-hukum tabiat dari pergaulannya yang berlawanan dengan kehendak kesucian hatinya, terpaku dengan kebiasaan-kebiasaan buruk dan arena mengikuti kehendak hawa nafsunya serta merasa senang dengan perasaan alam indrawi.

Untuk mengobati penyakit hati ada banyak cara yang bisa ditempuh, tetapi yang paling ampuh dan bermanfaat ialah dengan cara mengasingkan diri dari keramaian hiruk pikuk manusia (uzlah) melakukan perenungan, menghidupkan jiwa dan mensucikan pikiran.

Dengan beruzlah, secara lahir seseorang menjadi terhindar dari pergaulan orang-orang yang tidak patut untuk dipergauli dan selamat dari orang-orang yang akan memasukkan bahaya dan pengaruh negative dengan sebab mempergaulinya.

Dengan begitu maka, maka orang yang beruzlah menjadi terbebas dan selamat dari kemaksiatan yang muncul melalui pergaulan. Seperti menggunjing, riya’, menampilkan sifat yang dibuat-buat. Sehingga ia menjadi selamat dari perangai buruk dan akhlak yang tercela yang hendak merasuki dan merecokinya. Manfaat lain yang juga didapatkan adalah agamanya menjadi terjaga, jiwanya menjadi terpelihara dari dorongan permusuhan, serta berbagai macam kejahatan dan fitnah yang lainnya. Karena nafsu begitu cepat merespon dan hanyut pada hal-hal buruk tersebut tanpa reserve.

Oleh sebab itu, adalah menjadi keharusan bagi orang yang beruzlah untuk menahan lisannya dari bertanya tentang berita orang-orang di luar mengenai kesibukan dan apa saja yang terjadi pada mereka. Juga berkewajiban menjaga pendengarannya dari mendengarkan berita tentang dan keadaan mereka. Agar konsentrasi uzlahnya tidak terganggu dengan munculnya kabar berita yang muncul dan berusaha untuk mengetahuinya. Hendaklah ia juga menjauhi pergaulan dengan orang yang tidak dapat menjaga ucapan dan tidak dapat dipercaya akan kebenaran lisannya, yang ucapannya panjang lebar dan hingga tidak terasa masuk kedalam pergunjingan membicarakan aib dan keburukan manusia. Karena semua itu akan memperkeruh kejernihan hati, sehingga terperangkap kedalam perbuatan maksiat yang mengundang kemurkaan Tuhan.

Bagi orang yang beruzlah hendaklah menjauhi dan berlari dari semua itu, sebagaimana berlarinya menjauh dari binatang buas. Sama sekali janganlah bermitra dengan orang semacam itu. Hendaklah ia mengingkari orang yang dikenalnya yang tidak dapat menjaga lidah, apalagi terhadap mereka yang tidak dikenal, untuk menjaga agamanya.

Sebagaimana perkataan sebagian Ulama :

“Ingkarilah orang yang anda ketahui, janganlah Anda mencari tahu pada orang yang tidak Anda kenal.”

Disebutkan pula dalam Hadis :

“Perumpamaan mitra duduk yang buruk adalah laksana pandai besi, jika ia tidak membakar Anda dengan kejahatan peltikan api ububannya, tentu Anda terkena baunya.”

Didalam akhbar tentang kaum terdahulu disebutkan bahwa Allah swt. Berfirman kepada Nabi Musa as. : “Wahai putera Imran, jadilah Anda selalu terjaga dengan penuh kesadaran, janganlah diri Anda merasa tenang dengan seorang teman. Karena seorang saudara atau teman yang tidak mendorong dan meluruskan Anda untuk berbuat baik kepada-Ku, pada dasarnya dia adalah musuh Anda.”

Allah swt. juga berfirman kepada Nabi Daud as. : “Wahai Daud, Aku tidak melihat Anda menyendiri, untuk beruzlaj. “ Daud berkata : ”Ya Ilahi, Aku mengurus makhluk, karena Engkau.” Allah berfirman : “jadilah Anda, orang yang selalu terjaga penuh waspada, janganlah diri Anda merasa tenang dengan seorang saudara, karena setiap teman atau saudara yang tidak memberikan petunjuk dan dorongan melakukan kebaikan pepada-Ku, maka janganlah Anda bergaul dengannya, karena dia adalah musuh bagi Anda, membuat hati Anda keras membatu dan jauh dari-Ku.”

Abi Ishaq dalam syairnya :

Takutlah terhadap pergaulan anak-anak manusia

Sebagaimana ketakutan Kamu terhadap binatang buas dan singa.

Pergaulilah manusia pilihan di antara mereka

Dengan tetap penuh waspada.

Dengan beruzlah juga akan terhimpunlah cita-cita. Berbeda dengan bergulat dalam hangar bingar pergaulan manusia. Karena yang terakhir ini, akan mencerai beraikan cita-cita dan memerlemah kemauan menuju Tuhan.

Dikatakan pula, bahwa dengan menyepi seorang hamba dapat menyimpulkan masalah yang dianalisanya dalam situasi yang bersih, sehingga memperoleh banyak kebaikan yang dapat diperbuat terhadap Tuhannya. Tetapi ketika ia keluar berkecimpung dalam hiruk pikuk komunitas pergaulan, maka ikatan-ikatan kebaikan itu, akan terlepas satu persatu, hingga tak tersisa ketika ia kembali ke rumah.

Diriwayatkan dari Nabi Isa as. :

Artinya :

“Janganlah Anda menjalin kemitraan dengan orang-orang yang mati. Karena akan menyebabkan hati anda juga menjadi mati.”

Ditanyakan kepadanya : “Siapakah orang-orang yang mati itu ?”

Ia menjawab :”Yaitu orang-orang yang cinta dunia, yang orientasi hidupnya hanyalah untuk kesenangan dunia.”

Disebutkan dalam sebuah hadis yang diriwayatkan dari Nabi saw. Bahwa beliau bersabda : “Sesungguhnya sesuatu yang paling Aku takutkan terjadi pada umatku adalah, lemahnya keyakinan (iman).” Dan lemahnya keyakinan itu hanya akan terjadi karena pengaruh melihat orang-orang yang lalai dan bergaul dengan orang-orang yang suka berbuat kebatilan dan kekerasan.

Abu Thalib Al-Makki berkata : “Musibah yang paling berbahaya bagi seorang hamba yang membuatnya terperangkap dalam perbuatan yang menyeretnya pada kebinasaan dan jauh dari Tuhan adalah lemahnya iman. Lemahnya keyakinan terhadap apa yang dijanjikan, mengenai hal-hal gaib yang harus diyakini, seperti adanya janji pahala, kesaksian dan ancaman siksa. Kuatnya iman dan keyakinan adalah pangkal dari segala kebaikan dan kesalehan.

Dalam kontek ini, ada seseorang bertanya kepada wali abdal, bagaimana caranya menemukan hakekat dan bisa sampai kepada Al-Haq (Allah). Dia berkata : “Janganlah anda melihat pada makhluk, karena melihat mereka adalah kegelapan. Orang itu berkata : “Melihat mereka menjadi tidak bias tidak, karena saya adalah bagian dari mereka.” Dia menjawab : “ Janganlah Anda mendengar perkataan mereka. Karena perkataan kasar mereka membuat hati Anda mati. “Orang itu berkata lagi : “Tidak bisa tidak, saya adalah manusia diantara mereka.” Dia menjawab : “ Janganlah Anda bermuamalah dengan mereka, karena bermuamalah dengan mereka merupakan kerugian dan kekerasan.” Orang itu berkata : “Saya berada di antara mereka, bermuamalah dengan mereka menjadi keniscayaan yang tidak bisa dihindari.” Dia menjawab : “Janganlah Anda merasa tenang tinggal bersama mereka. Karena tinggal bersama mereka akan menimbulkan kerusakan.” Orang itu berkata lagi : “Inilah illatnya.” Sang Wali abdal berkata : “Hai tuan, Anda melihat orang-orang yang bermain-main, mendengar perkataan orang-orang yang bodoh, bermuamalah dengan orang-orang yang batil dan tinggal bersama orang-orang yang rusak, sementara Anda menginginkan mendapatkan manisnya ketaatan, namun hati Anda bersama yang selain Allah, betapa jauh lamun dari kenyataan. Yang demikian itu, tidak akan terjadi selamanya.”

Dan dengan beruzlahlah pandangan matanya menjadi terhindar dari melihat perhiasan dan kenikmatannya yang bersifat menipu, gerak hatinya menjadi terhindar dari memandang baik akan perhiasan dan kesenangan dunia yang dicela oleh Allah. Dengan mengumbar pandangan terhadap perhiasan dan kesenangan dunia nafsu menjadi bergejolak tertarik terus memandangnya secara berlebihan, sehingga terdorong untuk melakukan perbincangan dengan orang yang ahli dunia.

Allah swt. Berfirman :

“Dan janganlah kamu tujukan kedua matamu kepada apa yang Telah kami berikan kepada golongan-golongan dari mereka, sebagai bunga kehidupan dunia untuk kami cobai mereka dengannya. dan karunia Tuhan kamu adalah lebih baik dan lebih kekal.” (QS. THAHA : 131)

Hendaklah bagi seorang hamba memandang rendah dan hina tehadap dunia dan perhiasannya. Karena dunia dan perhiasannya itu akan menyebabkan timbulnya penyakit hati yang sangat besar dan bernahaya. Barangsiapa yang mengasingkan diri dari dunia ramai, maka dia akan selamat dari bahaya besar itu, atas izin Allah swt.

Imam Abu Qasim Al-Qusyairi ra. Berkata : “Orang-orang yang menempuh jalan mujahadah, apabila menghendaki menjaga hati mereka dari getaran-getaran suara hati yang buruk, mereka tidak memandang terhadap perhiasan dunia. Ini merupakan persoalan penting dan mendasar dalam dunia mujahadah bagi orang yang menekuni laku spiritual (riyahadhah).

Muhammad bin Sirin ra. Berkata : “ Tahanlah pandangan Anda, takutlah memandang secara berlebihan. Karena hal itu akan membangkitkan syahwat.”

Seorang sastrawan berkata : “ Barangsiapa yang mengumbar sorot matanya, maka dia akan selalu menuai penyesalan.” Ada pula yang berkata : “ Pandangan mata menjadi sumber timbulnya lamunan. Barangsiapa yang melepas matanya, dia akan terus memburu mangsanya. Sesungguhnya memandang sesuatu dengan penglihatan mata, menyebabkan hati menjadi tercerai berai. Berkatalah penyair melalui bait-bait syair berikut :

“Jika mata yang merupakan jendela hati

kamu lepas bebas

maka aneka pemandangan

membuat kamu kelelahan

apa yang kamu lihat

tidak akan sanggup kamu jangkau seluruhnya

dan dengan yang sebagian saja

kamu pun tidak akan sanggup bersabar.”

Dengan demikian, keinginannya terhadap apa yang dimiliki orang lain menjadi terputus dan apa yang ada dalam khazanah Allah menjadi harapan dan cita-citanya.

Yang demikian itu, merupakan faedah besar beruzlah bagi orang yang berakal dan memiliki kecerdasan. Manfaat uzlah tidak akan tercapai secara sempurna, kecuali dengan menyibukkan hati dengan berpikir dan melakukan perenungan.

Bagi orang yang beruzlah dituntut untuk memperhatikan ketentuan-ketentuan lahiriah secara syar’I, dan adab-adabnya secara bathin. Syekh Imam Abu Hamid Al-Ghazali menjelaskan mengenai uzlah di dalam kitab Ihya’ Ulumuddin di dalam bab uzlah dengan penjelasan yang komprehensif dan mendalam. Hendaklah Anda menelaah dan menyimaknya dengan baik.

Nabi saw. Bersabda : “Berpikir sesaat lebih baik daripada ibadah sunnah selama satu tahun.” Demikian keutamaan beruzlah dengan melakukan perenungan. Wallahu a’lam.

Isa putra Mariam, semoga shalawat dan salam tercurah pada keduanya, juga kepada Nabi kita Muhammad saw. Beliau berkata :

“Sungguh beruntung orang yang ucapannya adalah dzikir, diamnya pikir, penglihatannya untuk mengambil pelajaran. Dan orang yang paling cerdas adalah orang yang mampu menundukkan nafsunya dan beramal buat setelah kematian.”

Ka’ab berkata : “Barangsiapa yang menginginkan kemuliaan di akhirat, maka hendaklah memperbanyak berpikir’”

Ketika ditanyakan kepada Ummi Darda’ : “Amal apakah yang paling mulia yang dilakukan oleh Abu Darda’ ?” Ia menjawab : “ Bertafakkur.” Yang demikian itu, karena dengan bertafakkur dapat bisa sampai mengetahui akan hakekat sesuatu, menjadi jelas antara yang hak dan yang batil, antara yang manfaat dan yang bahaya. Dengan bertafakkur dapat juga diketahui gerak halus munculnya nafsu yang berbahaya, tipu daya musuh, tipuan dunia. Dapat diketahui pula arah jahat kehendak nafsu, sehingga dapat menghindari dan membersihkan dari kejahatannya.

Hasan basri berkata : “ Berpikir merupakan cermin, sehingga terlihat kebaikan dan keburukan Anda.” Apabila seseorang berpikir mengenai ayat-ayat dan ciptaan Allah, maka akan terlihat olehnya kebesaran dan keagungan Allah swt. Dan diketahui pula betapa besarnya nikmat Allah, baik yang nyata maupun yang samar. Didapatkannya suatu keadaan yang luhur yang dapat menghilangkan penyakit hati dan menjadi lurus, tetap teguh dalam menjalankan ketaatan kepada Tuhannya, juga merupakan manfaat yang diperoleh dengan sebab berpikir.

Saya (Ibnu Ibad) berkata, bahwa mengenai uzlah yang dikemukakan pengarang (Ibnu Athaillah), mengandung pengertian al-khalwah (berkhalwat atau menyepi). Di mana berkhalwat merupakan salah satu dari empat rukun uzlah yang mesti dipenuhi bagi murid, atau orang yang menempuh jalan uzlah. Rukun ketiga yang harus juga dipenuhi ialah as-shumtu (diam), dan seseorang tidak akan bisa menghindari untuk tidak bicara dengan manusia, melainkan dengan berkhalwat dan uzlah. Sementara kedua rukun lainnya ialah lapar (al-juu’) dan terjaga (as-sahr). Bila semua itu, terpenuhi secara sempurna oleh seorang murid, maka berhasil sebagai obat, dan iapun masuk dalam kategori golongan para wali dan wali abdal.

Sahal bin Abdullah ra. Berkata : “ Dengan empat perkara itu, para wali abdal menjadi wali abdal. Keempat perkara itu ialah :

  1. Tahan lapar (al-juu’u)
  2. Diam (as-shumtu)
  3. Berkhalwat (al-khalwah)
  4. Terjaga (as-sahr)

Sebagaimana yang terhimpun dalam syair berikut :

Wahai orang yang menuju maqom wali abdal

tanpa kehendak kuat untuk beramal.

Jangan coba-coba menginginkannya

bila kamu bukan ahlinya.

Mana mungkin kamu dapat memasuki dunia kewalian

sementara kamu masih sibuk dengan hangar bingar

keramaian dan pesta dunia.

Para pemimpin wali abdal mendirikan empat sendi (rukun)

untuk dapat memasuki baitul wilayah (rumah kewalian)

yaitu, diam, mengasingkan diri, lapar dan terjaga.

Comments
31 Responses to “MANFAAT UZLAH BAGI PENCERAHAN HATI DAN KETAJAMAN PIKIRAN”
  1. cantigi mengatakan:

    makasih sudah mengingatkan, sejuk rasanya…

    “Sama-sama kang Deni…”

  2. kidungjingga mengatakan:

    makasih artikelnya ya…

    “sama-sama, terima kasih atas kunjungannya…”

  3. nugrahacyber mengatakan:

    luar biasa..
    penuh pencerahan.

    salam kenal.

    visit my blog://nugrahacyber.co.cc

    @nugraha…Salam kenal juga, terima kasih kunjungannya

  4. Aeron mengatakan:

    . mkasih artikelnya maz,
    . artikelnya bgus skali dan punya faedah yg bsar

    atma : sama2, ya mudah2an kita semua dapat mengambil faedah dan tentu saja mengaplikasikan dalam kehidupan kita

  5. jefmks mengatakan:

    artikelnya bagus banget// bisa di copas gak bro..???
    wassalam

    atma :
    Slahakan mas, mudah2an bermanfaat…

    salam saya…

  6. Indra Nugraha mengatakan:

    Terima kasih artikelnya, sangat bermanfaat bagi saya yang lagi belajar untuk membersihkan HATI.

    Atma : sama-sama kita saling mengingatkan kang…🙂

  7. Indra Nugraha mengatakan:

    Terima kasih tulisannya sangat bermanfaat bagi saya yang lagi belajar untuk membersihan HATI.

  8. dedi mengatakan:

    ini yang kucari……, berat tapi harus dicoba

  9. didot mengatakan:

    subhanallah, ilmu yg sangat menarik,karena ilmu yg mengantar kepada keridhoan Allah🙂

  10. ersihend mengatakan:

    Subhanallah, ilmu yg sangat menarik,karena ilmu yg mengantar kepada keridhoan Allah SWT.
    Thanks mas tulisannya sangat bermanfaat bagi saya yang lagi belajar untuk membersihan HATI serta pencerahan hati agar bisa mendapatkan transferan yg positif thinking..

  11. Emre_el_ilah mengatakan:

    Insya Allah apa yg antum sampaikan bermanfaat bwt org bnyk termasuk ane pribadi

  12. HABIB mengatakan:

    BAGUS ! SESUATU MEMANG HARUS DINIATKAN DAN DILAKONI
    SEBERAT APAPUN NAMANYA MENYEPI,MELEK, PUASA DAN DIAM
    YA HARUS DILAKONI DENGAN IKHLAS AGAR SUPAYA KEINGINAN
    MEPERTAJAM HATI DAN PIKIRAN DAPAT TERCAPAI. TAMBAHAN YANG TERAKHIR DO’A RESTU GURU DAN ORANG TUA HARUS DIMOHONKAN. INSYAALLAH.

  13. Ahmad mengatakan:

    Alhamdulillah, moga tulisannya adalah petunjuk dan berkah bagi yang membaca dan tergerak hati tuk melaksanakannya dengan izin dan ridha Allah SWT,

  14. edrin gunawan mengatakan:

    blog anda sangat cantiq banget….
    tapi tidak ada salahnya anda mengunjungi blog saya di edringunawan.blogspot.com

    Tq..
    wassalamualaikum… wr… wb..

  15. arief mengatakan:

    makasih atas tulisannya..tenang rasanya hati ini

  16. yuli mengatakan:

    alhamdulillah hati q jd sejuk setelah membaca artikel nya..trim’s ya…

  17. hariz mengatakan:

    mkasih… menyejuk an hati…

  18. timbul purnomo mengatakan:

    wah cakep bgt ms bro!!

  19. Anonim mengatakan:

    bagus nee

  20. Nenengtitinmardiah@yahoo.com mengatakan:

    Jazakalloh smg allah melapangkan setiap jiwa utk memperbaikinya

  21. khoreeb mengatakan:

    wah bagus ni makasih

  22. raka mengatakan:

    trima kasih atas pencerahan nya brow

  23. Anonim mengatakan:

    Tulisan dan kalimat indah dan menyejukkan……. Triakasih

  24. Neneng mengatakan:

    Subhanalloh,hati yg gersang terasa segar dg nasihat jazakalloh iman di hati akan terus tumbuh jika di pupuk dan di pelihara smg berbunga indah dalam amal sholih hati yg bersih melahirkan amalan yg ikhlas trimakasih.

  25. jikz mengatakan:

    penyakit hati ini memang banyak macamnya, dan perlu kita perangi.

    Internet Marketing

  26. maida mengatakan:

    berapa lama murid beruzlah dan bisa mendapatkan gelar wali badal? saya kira disebut sebagai wali atau bukan itu rahasia allah. tapi yang jelas usaha kita untuk mencapi itu dengan melakukan syari’at dengan benar. dalam kehidupan sekarang tidak mungkin kita tidak bertemu manusia bahkan itu kebutuhan kita, tapi kita akan lebih berat melakukan hal diatas dengan tetap berinteraksi dengan manusia. ok cara orang masing2 yang penting usaha kita agar tetap selaras dengan alqur’an dan hadist. ohya kunjungi hum maida.blogspot.com

  27. zein mengatakan:

    Kalo kholwat /uzlah boleh kumpul sama istri gak?

  28. minerva as shafa mengatakan:

    sejuk banget.subhanalloh

  29. Pepen s mengatakan:

    Uzlah d jmn skrg tdk gmpng. Tp bsakh uzlh secara batin’y sj.?

  30. M. FAHRIL mengatakan:

    menyendiri bukan berarti meninggalkan kehidupan duniawi tp hati selalu berzdikir dan tafakkur kepada Allah SWT.

Trackbacks
Check out what others are saying...
  1. cicicow mengatakan:

    […] MANFAAT UZLAH BAGI PENCERAHAN HATI DAN KETAJAMAN PIKIRAN […]



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • Yang lagi liat-liat

  • IBSN

    Indonesians’ Beautiful Sharing Network

%d blogger menyukai ini: